Minggu, 16 Juni 2013

Macam-Macam Gaya Renang


Berenang adalah gerakan sewaktu bergerak di air, dan biasanya tanpa perlengkapan buatan. Kegiatan ini dapat dimanfaatkan untuk rekreasi dan olahraga. Berenang dipakai sewaktu bergerak dari satu tempat ke tempat lainnya di air, mencari ikan, mandi, atau melakukan olahraga air. Dalam olahraga renang terdapat 4 macam gaya renang yaitu;
Berikut penjelasan macam-macam gaya renang;
Gaya Dada
Gaya renang katak atau gaya renang dada adalah posisi renang dengan mengandalkan dada sebagai tumpuan badan ketika berenang. Gaya renang ini umumnya digunakan untuk para perenang yang melakukan renang sebagai rekreasi.
Walaupun sama – sama mengandalkan dada dalam berenang, namun  gaya katak tidak sama dengan gaya bebas. Dalam renang gaya katak, badan perenang tidak perlu berotasi (miring) ke kanan dan ke kiri.
Badan perenang dalam posisi gaya katak akan selalu dalam keadaan yang tetap atau sama.
Hal ini dikarenakan dalam gaya katak, tangan perenang tidak digerakan secara memutar, tapi cukup digerakan ke depan seolah – olah perenang ingin membelah air.
Gaya katak atau disebut juga dengan chest stroke meruapakan gaya yang mudah dan cepat, namun jika dibandingkan dengan gaya renang lainnya, gaya katak merupakan gaya yang paling lemah jika dilihat dari kecepatan yang dihasilkan.
Sehingga gaya katak lebih cocok dan lebih banyak digunakan dalam renang yang hanya bersifat rekreasi bukan dalam pertandingan.
Teknik Renang Gaya Dada
Posisi awal untuk belajar gaya katak adalah :
  •  pegangan pada sisi kolam renang kemudian gerakan kaki seperti katak sedang berenang, tekuk lutut, tendang ke belakang, lalu rapatkan dan tekuk kembali
  • lakukan gerakan tersebut hingga terbiasa
Untuk gerakan tangan dalam berenang :
  • letakan tangan lurus ke depan di atas kepala dengan posisi telapak tangan saling menempel
  • tarik tangan ke samping (kanan dan kiri) hingga selebar bahu
  • kembalikan tangan ke posisi awal dan ulangi lagi posisi di atas
Untuk pengambilan napas, perenang bisa mengambil napas saat menggerakan tangan ke samping, angkat kepala dan ambil napas.
Gaya Bebas
Kedua tangan bergerak mengayuh secara bergantian, kaki diayun naik turun secara bergantian.

Teknik Renang Gaya Bebas

Gerakan Tangan pada Renang Gaya Bebas

  • Tangan lurus ke depan dengan jarak yang berdekatan namun tidak saling menempel
  • Tarik tangan kiri ke bwah hingga berada di belakang, samping pinggang
  • Angkat tangan ke atas permukaan air dan ayunkan ke depan, ketika tangan berada di atas tekuk siku sedikit (saat berada di dekat telinga)
  • Pada tangan kiri berada di atas, secara bersamaan tarik tangan kanan ke bawah, gerakan tangan kanan seperti gerakan tangan kiri sebelumnya
  • Lakukan gerakan di atas secara bergantian dan ulangi terus
Gerakan Kaki pada Renang Gaya Bebas
  • Kaki lurus dengan jarak yang berdekatan namun tidak saling menempel
  • Gerakan kaki ke atas – bawah secara bergantian antara kaki kanan dan kiri
  • Latihan ini bisa dilakukan di pinggir kolam renang
Cara Mengambil Napas pada Renang Gaya Bebas
  • Ambil napas ketika kepala miring ke kiri atau ke kanan, saat kepala berada di atas permukaan air
  • Saat kepala berada dalam air keluarkan udara melalui hidung secara perlahan
  • Untuk menghasilkan kecepatan yang maksimal, perenang harus sesedikit mungkin mengambil napas
  • Pengambilan napas bisa dilakukan setiap dua kayuhan tangan atau tiga kayuhan tangan
Hal yang perlu diperhatikan dalam renang gaya bebas
  • Posisi tubuh harus sejajar dan sedatar mungkin selama berenang dalam gaya bebas
  • Tubuh harus berputar (oleng ke kanan – kiri) pada garias pusat tubuh atau rotasi
  • Hindari gerakan yang bisa membuat tubuh meliuk – liuk atau naik – turun
  • Kaki harus selalu digerakan walaupun saat perenang mengambil napas
  • Tangan kanan – kiri harus selalau bergerak secara bergantian tanpa jeda.
Gaya Punggung
Berbeda dengan posisi pada umumnya, karena posisi tubuh terlentang atau seperti orang tidur. Mata hanya dapat melihat ke atas. Tangan mengayuh secara bergantian dan kaki mengayun naik turun bergantian. Gerakan renang gaya punggung hampir sama dengan renang gaya bebas, hanya berbeda posisi tubuh yang terbalik.

Teknik Renang Gaya Punggung

Gerakan Tangan Pada Renang Gaya Punggung
  • Posisi awal tangan lurus di atas kepala perenang
  • Ayunkan tangan ke belakang, dekat dengan pinggang
  • Angkat tangan ke permukaan air hingga kembali ke posisi awal
  • Lakukan hal yang sama dengan tangan yang satu dan lakukan secara bergantian
  • Ketika akan memasukan tangan ke dalam air, usahakan telapak tangan yang masuk ke dalam air terlebih dahulu, hal ini ditujukan untuk memperkecil tekanan dari air
Gerakan Kaki Pada Renang Gaya Punggung
  • Posisi kaki tidak terlalu dekat dengan permukaan air, posisi kaki sebaiknya agak masuk ke dalam kolam agar kecepatan yang dihasilkan maksimal dan juga memudahkan kepala untuk tetap berada di atas permukaan air
  • Posisi kedua kaki berdekatan antara kaki yang satu dengan kaki yang lain
  • Posisi telapak kaki agak diluruskan hingga menjadi lurus, sejajar dengan tulang kaki
  • Kaki digerakan naik – turun secara bergantian (kaki kanan – kaki kiri)
  • Kaki digerakan cukup cepat agar arah renang tetap lurus ke depan
  • Gerakan kaki harus konstan, tidak bisa berhenti sejenak agar arah renang tidak berbelok atau melenceng
Untuk gaya ini perenang tidak mengalami kesulitan dalam mengambil napas karena kepala menghadap ke atas, sehingga memungkinkan perenang untuk mengambil napas kapan pun diperlukan.
Kendala dalam gaya punggung adalah perenang tidak bisa melihat garis finish,  untuk mengetahui apakah perenang sudah dekat garis finish atau belum bisa dihitung dengan langkah atau ayunan kaki.
Gaya Kupu Kupu
Dikenal dengan gerakannya yang cantik, gaya kupu-kupu termasuk salah satu gaya yang cukup sulit untuk dipelajari. Gerakan tangan berayun ke depan secara bersamaan, kaki menendang ke belakang seperti lumba-lumba.

Renang Gaya Kupu – Kupu

Gaya kupu – kupu atau buttrefly stroke  merupakan salah satu gaya renang yang paling sulit untuk dipelajari dibanding gaya renang lainnya. Hal ini dikarenan perenang memerlukan waktu yang lebih lama untuk bisa mengkoordinasi gerakan kaki dan tangan pada gaya kupu – kupu.
Namun posisi dari gaya renang satu ini hampir sama dengan gaya renang bebas dan gaya renang katak atau dada, yaitu mengandalkan dada sebagai dasar untuk berenang.
Selain merupakan gaya yang paling sulit untuk dipelajari, gaya kupu – kupu juga memerlukan kekuatan yang lebih besar dari perenang.
Kelebihan dari gaya renang yang satu ini adalah perenang bisa berenang lebih cepat, melebihi kecepatan yang dihasilkan oleh gaya bebas.
Gaya renang kupu – kupu sendiri merupakan gaya renang baru dalam dunia pertandingan renang, gaya ini pertama kali digunakan perenang dalam lomba renang pada tahun 1933.

Teknik Renang Gaya Kupu – Kupu

Gerakan tangan
  • tangan berada di kepala, lurus, berdekatan tapi tidak perlu menempel antara satu tangan dengan tangan lainnya
  • tarik tangan ke arah bawah dilanjutkan hingga tangan berada dibelakang (hingga di samping pinggang)
  • angkat tangan dari air hingga berada dipermukaan air dan ayunkan kembali ke depan hingga kembali ke posisi awal
Gerakan kaki
  • posisi awal kaki adalah kaki lurus, lutut tidak boleh ditekuk dengan telapak kaki agak rapat
  • gerakan kaki secara bersamaan ke atas hingga keluar permukaan air
  • jatuhkan kaki hingga mendapat dorongan ke depan, pinggang mendapat dorongan ke atas
  • kembali ke posisi awal dan ulangi kembali gerakan di atas
Mengambil napas bisa dilakukan ketika kepala terangkat ke atas permukaan air, ketika tangan berada dalam air. Peluang kepala untuk bebas dari air sangat cepat sehingga harus dimanfaatkan dengan baik untuk mengambil 
napas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar